COD (Cash on Delivery)

Jaman Tokobagus (sekarang OLX) dulu masih rame, istilah COD dipake buat momen ketemunya penjual sama pembeli secara offline. Tapi sekarang istilah ini dipake kalo pembeli mau pake fasilitas ‘baru bayar begitu orderan sampai’ jadi ga perlu transfer di awal.

Masalahnya banyak yang belum tau kalau pembeli harus bayar dulu baru bisa buka barangnya BUKAN buka dulu baru bayar.

Buat pembeli, sistem COD gini bisa bikin akunnya kena suspend kalo uda dua kali pas kurir dateng, ternyata lagi ga ada di tempat (mungkin karena ada urusan mendadak).

Buat penjual, memang sih bikin toko jadi lebih menarik buat pembeli tapi tingkat return juga bisa jadi lebih banyak karna pembeli seenaknya batalin padahal sebenarnya uda sesuai. Belum lagi resiko barang rusak selama proses bolak balik itu.

Buat kurir, kasian juga kadang pembeli bayar ga pake uang pas jadi harus nyari-nyari dulu pecahannya. Belum lagi, kalau ternyata barang yang diorder ga sesuai malah mereka yang kena marah-marah padahal mungkin aja si penjual yang salah kasih barang.

Mungkin perlu edukasi lebih dari para platform buat metode bayar COD ini, seperti keharusan ‘bayar-dulu-baru-buka’, pembeli harus ready di jam yang uda ditentuin, dan uang pas.

Ada Android, ada iOs, kali ini ada HarmonyOs

HarmonyOS ini sistem operasi buatan Huawei semenjak 2019 kemarin di-banned ga boleh pake Google (termasuk Android tentunya) sama Amrik. Tapi nyatanya dari pabrikan China sendiri (Oppo, Realme, Vivo, Xiaomi) belum ada yang mau pakai juga.

Sikon rada beda sama sister company-nya, Honor. Mereka masih bebas mau pake Android atau HarmonyOs.

Padahal uda beberapa tahun Huawei ini jadi kompetitor utamanya Samsung, bikin Samsung terus kena deadline buat terus inovasi (prosesor, design, sampai kamera bisa zoom ratusan kali).

Sekarang mungkin kompetitor utama Samsung ya Xiaomi, feeling saya bahkan bisa jadi nomor 1 pabrikan ponsel terbesar dalam 2 tahun ke depan.

Trik tersembunyi Spotify

  1. Autofill playlists.
    Kalo ingin playlist kita lebih lengkap dengan lagu-lagu sejenis, tap ‘Your Library’ di kanan bawah, tap salah satu playlist, scroll ke bawah ada menu ‘Recommended Songs’, tap ‘Refresh’ di paling bawah.
  2. Kembaliin playlist yang keapus.
    Log in ke spotify.com terus klik recover playlists di sebelah kiri. Klik restore. Playlist yang keapus masih ada di sini sampai 90 hari ke depan.
  3. Ga suka sama penyanyi tertentu.
    Kadang suka muncul beberapa penyanyi di rekomendasi playlist tapi sebenarnya kita ga suka. Cukup ketik nama penyanyinya, tap icon tiga titik, pilih ‘Don’t play this artist’.
  4. Lanjutin dengerin lagu dari hp ke laptop atau sebaliknya.
    Tap settings di kanan atas, Devices, Devices menu.
  5. Play MP3 yang ada di hp.
    Tap settings di kanan atas, local files, geser ke kanan.
  6. Tetep bisa dengerin lagu meski ga ada internet.
    Tap ‘Your Library’ di kanan bawah, tap salah satu playlist, tap icon download di ki

“Ngapain beli iPhone mahal-mahal?”

Ada satu hal yang masih belum bisa disaingi Android manapun (setidaknya sampai saat ini ya), yaitu terjaminnya update software sampai 6 tahun ke depan semenjak beli hp tersebut.

Bayangin Anda masih pegang iPhone 6s atau 6s Plus dari 2015 dan di September tahun ini masih dapet update ke iOs 15. iOs yang sama dipake iPhone 12S (iya isunya namanya bakal jadi 12S bukan 13) keluaran terbaru tahun ini.

Dan juga buat Anda yang masih pegang iPad Air 2 dari 2014 juga tetep dapet update ke iPadOs 15.

Fitur paling menarik dari iOs 15/iPadOs 15 terbaru ini sih di FaceTime, jadi bisa share link meeting mirip Zoom jadi user Android/Windows sekarang bisa join via browser.

Fitur lainnya:

  • SharePlay. Mirip FaceTime tapi bisa share screen/lagu/video ke orang lain.
  • LiveText. Mirip CamScanner jadi bisa scan foto yang ada teksnya langsung terkonversi jadi teks.
  • Weather. Animasinya lebih keren.

Industri yang malah naik selama pandemi

Dari data BPS, gegara pandemi ini bikin 1.7 juta orang jadi pengangguran.

Tapi di kategori health tech malah ada kenaikan karyawan 26%. Edutech 21%. E-Commerce 14%, dan fintech 4%.

Di health tech ada Halodoc yang naik 27%. Memang sih apps ini saya sendiri pakai buat vaksin ortu. Mungkin salah satu pionir? cmiiw.

Di edutech ada Ruangguru yang naik 21%. Mereka juga salah satu pionir jadi mitra Pra Kerja dengan Skill Academy-nya.

Di e-commerce ada Shopee yang naik 57%. Belakangan mereka rilis ShopeeFood, diskonnya lumayan lho ini.

Di fintech ada Ovo yang naik 8%. Di tahun kemarin, mereka agresif sih ajak kerja sama Lazada, Blibli, Zalora sama Happy Fresh. Terus juga rilis asuransi Ovo Proteksi dan investasi Ovo Invest.

Sayangnya di kategori travel ‘berdarah-darah’ turun 14%, secara memang ada PSBB (atau PPKM atau apa lah gitu). Tiket.com tetep naik dikit 1% dengan strategi motong budget promosi. RedDoorz sebelum pandemi juga agresif banget padahal tapi semenjak pandemi turun -5.5%. Klook juga turun -29%. OYO turun -50%.

Sumber: RevoU dan LinkedIn Premium Insight. Data dari 31 company di Asia Tenggara dari April 2019, 2020, dan 2021.

%d bloggers like this: